BSI Maslahat Gelar Program Pesantren Sehat di Bogor

\"\"

BSI Maslahat melaksanakan Program Pesantren Sehat di  Pondok Pesantren (Ponpes) Tarbiyatul Ziqro, Kampung Kawungluwuk, Desa Leuwibatu, Rumpin; dan Ponpes Nurul Iman Al Muttaqin, Leuwiliang Kabupaten Bogor. Kegiatan dilaksanakan selama dua pekan. Pada Ponpes Tarbiyatul Ziqro kegiatan dimulai sejak tanggal 29 Januari  sampai 12 Februari, sedangkan di Ponpes Nurul Iman Al Muttaqin akan dimulai tanggal 12 sampai  26 Februari 2023.

Acara yang dilaksanakan pada Ahad 29 Januari 2023 ini diawali dengan pemeriksaan kesehatan oleh tim medis kemudian dilanjutkan dengan pemberian makanan sehat. 

Program Pesantren sehat memiliki tujuan untuk meningkatkan status kesehatan gizi para santri di ponpes pedalaman yang jarang terjangkau oleh bantuan. 

Manager BSI Maslahat Care Group, Dedi Setiawan menjelaskan program Pesantren Sehat sudah direncanakan sejak tahun lalu dan ini adalah kegiatan perdana, yang diimplementasikan di tahun 2023. “Sasarannya adalah pesantren dhuafa yang berada di pelosok pedalaman yang jauh dari fasilitas kesehatan, termasuk kurangnya ketersediaan fasilitas sanitasi dan akses unutk pemenuhan makanan sehari-hari dengan gizi seimbang bagi mereka,” kata Dedi. 

Lebih lanjut ia menjelaskan, Pesantren Sehat ini adalah salah satu implementasi dari tiga pilar di BSI Maslahat yakni Masjid, Desa, dan Pesantren. Untuk Program Pesantren Sehat pihaknya fokus pada sisi peningkatan status gizi dan keadaan umum santri, karena selama ini pesantren yang berada di pedalaman terkesan kumuh dan kurang menjaga kesehatannya dibanding dengan pesantren modern.

“Kami mendapatkan informasi bahwa sebenarnya tidak jauh dari pusar Pemerintahan  itu banyak wilayah-wilayah yang memiliki pesantren yang, jika dilihat dari sisi sanitasi, pemenuhan makanan sehari-hari dengan gizi seimbang, serta akses ke faskes terdekat itu, sangat tidak ideal. Kami berharap, setidaknya selama program ini berlangsung, bisa meningkatkan status gizi mereka,” kata Dedi.

Indikator keberhasilan yang ingin dicapai pada pelaksanaan program selama dua pekan ini adalah adanya peningkatan berat badan para santri dan perbaikan kondisi kesehatannya secara umum. Selain itu ada beberapa edukasi yang diharapkan bisa meningkatkan kognitif atau pengetahuan mereka tentang Kesehatan. 

Sehingga diharapkan, selain memiliki ilmu dan pengetahuan soal agama, para santri juga bisa mengedukasi masyarakat sekitarnya dalam hal kesehatan dan penerapan PHBS. Tentu ini harus didahului dengan perbaikan di internal pesantrennya dulu. 

\"\"

Kegiatan pemeriksaan kesehatan yang diberikan, diawali dengan screening serta pencatatan data tentang berat badan dan usia. Setelah itu, ada juga pelayanan kesehatan untuk melihat lebih detail kondisi kesehatannya seperti seperti cek mata, telinga, mulut, kulit, kuku, jantung dan keluhan-keluhan lainnya. Setelah itu, pemeriksaan gigi dan terakhir, para santri diberikan obat serta vitamin.

“Tahap pertama ini, penerima manfaatnya 100 santri dan santriwati di daerah Bogor.  Kami juga baru menargetkan di daerah Kecamatan Rumpin dan Leuwiliang. Nanti di tahap kedua kita akan coba program seperti ini di luar Bogor dan di luar Jawa. Program ini hanya dua pekan dan akan dievaluasi. Jika nanti dibutuhkan perawatan lebih lanjut baru kita berikan intervensi yang sesuai dengan kebutuhan,” jelasnya.

BSI Maslahat merupakan mitra strategis dari PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) dalam melakukan penghimpunan dan penyaluran dana ZISWAF, CSR dan Dana Sosial yang berpacu pada indikator sustainability. Sehingga pemanfaatan programnya dapat berdampak luas. 

Pada tahun ini, BSI Maslahat mempunyai campaign dan produk baru diantaranya Give 20k dan goamal.org. Untuk program campaign Give 20k meliputi, ekonomi, pendidikan, kemanusiaan, masjid dan lain sebagainya.

Sedangkan goamal.org adalah platform sedekah online penghimpun dana zakat, infak, dan wakaf yang dikelola oleh BSI Maslahat. dengan goamal.org, sahabat bisa berdonasi semudah scan Qris. selain itu, pembayaran donasi sahabat bisa berapa saja, dimana saja, dan kapan saja.